Pudarnya Pesona Murid Baru

Begini Ceritanya........

Sewaktu gue kelas XII (kelas 3) SMA gue masuk ke Classiafour (Kelas IA 4 ) *anak IPA coih :D* SMAN 1 Sungai Penuh Provinsi Jambi, ketika hari pertama masuk sekolah hadirlah sesosok anak baru di kelas gue. Namanya Devit Febri Marcel dari Bandung, dengan perawakan putih kaya artis korea (eh tapi gak putih – putih banget juga sih) Tinggi kaya jerapah (menurut gue dia jadi anak tertinggi di sekolahan kala itu) dan ganteng kaya gue (OKE NO COMMENT).

Saat hari pertama dia masuk, sekolahan gue seperti kedatangan artis dadakan, semua mata tertuju padanya, semua anak membicarakannya, anak kelas 2 yang cewek suka teriak – teriak alay manggil – manggil Devit dan yang paling bikin gue shockkkkk tingkat dewa entah siap pencetusnya, yang jelas anak cewek kelas 2 bikin Devit Lovers..whattttttttttttt????


Tapi kalau dipikir – pikir sekarang gue mulai memahami kenapa sampai ada hal – hal absurd itu, pertama mungkin karena memang gue tinggal di daerah yang bisa dibilang desa ( dari Jakarta naik pesawat ke Jambi, lalu meneruskan dengan mobil 12 Jam atau dari Jakarta ke Padang naik pesawat lalu meneruskan dengan mobil 8 Jam *tepos tepos deh tu pantat*) jadi jarang sekali melihat tampang – tampang anak kota, dan sekalinya ada langsung kedatangan mojang bandung (you know lah bandung terkenal dengan kasep dan geulis nyaaa) So wajarlah yaaaa....


Kedua, mungkin karena cewek – cewek kelas 2 lagi pada masa – masa pubertas, jadi gabisa lihat yang kinclong sedikit. Nas pas liat yang kincong udah dehhhh lupa daratan, lupa kalo itu disekolah, lupa kalo ada gue yang juga ganteng di sekolahan itu *di lempar sendal*

Jam istirahat, kelas gue kaya pasar malem, rame benerrrrrr. Mungkin kalau saat itu gue otak licik gue udah tumbuh, itu pintu kelas bakalan gue tutup terus yang mau masuk gue suruh bayar Dua Ribu, kalau mau kenalan sama Devit bayar goceng. Tapi sayang saat itu gue masih terlalu unyu, jadi belum kepikiran buat jadi calo tiket meet n greet Devit.

Beberapa Anak kelasan gue terutama yang bejejer di peringkat 10 Besar (gue engga termasuk *nangis dipojokan kelas*) cukup waspada dengan Devit, secara ada anak baru dari luar kota pula, jadi kemampuan akademiknya cukup di waspadai. Namun kewaspadaan teman – teman gue langsung luntur ketika Devit ditanya seputar pelajaran oleh guru.

Minggu pertama, minggu kedua Devit masih jadi idola, masih ada barisan Devit Lovers yang suka teriak – teriak dari luar kelas, ketenaran Devit makin menjadi semenjak Devit jadi perwakilan sekolah untuk ikut ajang Bujon Gadoih Kincai ( kaya Abang None Jakarta )dan Devit jadi juara pertama. Bahkan beberapa guru juga menjadikan Devit murid kesayangan.


Pernah suatu kali kelasan gue 36 dari 40 Anak telat masuk kelas pelajaran Agama, karena sebelumnya habis olahraga dan keasikan makan bakso di teraktir Bunga yang sedang berulang tahun, alhasil kita dilarang masuk kelas. Gue sih seneng – seneng aja, mungkin akan lebih senang kalau tas kita di lempar keluar kelas sekaligus biar bisa langsung pulang. Karena gurunya sayang banget sama devit, jadilah Devit sebagai tumbal kita untuk minta maaf sama guru tersebut. Bahahahaaaa...


Kepoluleran Devit ditambah kemenangannya di ajang Bujon Gadoih Kincai justru membuat Devit sedikit lupa diri, ya... Devit jadi sedikit maaf “angkuh” dan hal itu menjadi malapetaka buat dia, sedikit demi sedikit kepopulerannya pudar, barisan Devid Lovers pun lama – kelamaan habis. Ini jadi pelajar buat semuanya khususnya anak kelasan gue. “ Jangan Sombong jadi Orang, karena gak ada yang mau main sama orang sombong, kesombongan itu gak akan membuahkan hasil yang bagus kok.” Kepopuleran itu gak akan bertahan lama kalau kita gabisa menguasai diri dan sepertinya Norman Kamaru engga belajar dari pengalamannya devit *eh...

Oh ya gue masih ingat saat kita lulus sekolah dan sibuk dengan ikut sana sini buat test SNMPTN, devid mengirimkan sms ke semua anak kelas gue. Isinya lebih keucapan terima kasih karena sudah mau baik dengan dia dan ucapan minta maaf kalau ada salah dan dikalimat terakhir. “Devid gak tau kapan devid akan balik ke kerinci lagi”. kata terakhir Devid cukup buat nyess dihati gue. Bagaimanapun juga, Devid tetap menjadi bagian dari Classiafour Family dan tetap menjadi keluarga besar SMAN1 Sungai Penuh. Sukses ya Vid, jangan sombong – sombong lagi ya kalau sukses.

Yah beginilah anak kelas gue..  Seru2.. Mana Devit??
Tau kan yang mana yang David??noh yang Stay Cool di luar


Duo Ganteng *Gausah Komentar dehh

Kenal Kevin Anggara? Pasti engga kan?? Yaudah mending kenalan sekarang kalau perlu minta tanda tangan sama duit sekalian, soalnya bentar lagi si empunya http://www.kevinanggara.com/ bakalan ngikutin jejak idolanya bang alit sebagai penulis buku dan pasti bakal sibuk roadshow. Bukunya tentang apa? Ya... secara Kevin masih Pelajar dan dia terkenal dengan keabsurd-an nya, otomatis buku perdananya gabakalan jauh – jauh dari kisah keseharian seorang pelajar absurd yang tentukan bakalan bikin yang sudah pada lulus jadi obat rindu masa sekolah dan yang masih sekolah jadi punya referensi buat menjalani rutinitas sekolah, ya meskipun panduannya agak - agak ngaco. Sebelum beli say hello dulu gih sama dia di twitter @kevinchoc siapa tau kevin lagi baik hati buat ngasih kalian bukunya gratisss.bahahahah 


Nih Bukunya STUDENT GUIDEBOOK FOR DUMMIES (Panduan Ngaco Pelajar Keren)

Intip Dikit dulu yuk DISINI



Oh ya postingan ini juga disponsori oleh Forum Blogger yang kece dan lagi hits banget menurut gue. Yuk Gabung...


Mari kita Menjambankan Indonesia *ehh


Dan support by hosting + domain murah

Comments

  1. wuih bukunya bagus tuh. kenalin dong ke penulisnya :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. bahahaha..... yaudah cek TL twitter dia aja @kevinchoc siapa tau penulisnya lagi bae, mau bagi2 buku gratisss....

      Delete
  2. yahhh udah kalah.. udah pengumuman...
    btw, makasih udah koment yakk...

    ReplyDelete
  3. Pudarnya gue kira payudaranya -_____-

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah membaca. Silahkan memberikan komentar di Comment Box. Komentar kalian merupakan semangat bagi penulis :)