Pelajaran Berharga

Ya Tuhan ini blog udah gak keurus, kaya hati yang punya #eeeaaakkkk

Btw, Minal Aidin Walfaizin ya semua. Maaf kalau ada salah-salah kata ya.


Jujur gak sadar gue kalau udah hampir dua bulan ninggalin blog ini. Sebenarnya banyak yang mau gue tulis selama dua bulan ini, Cuma karena ada suatu kesibukan (sok sibuk tepatnya) jadinya semua cerita-cerita senang maupun sedih hanya bisa menari-nari di kepala gue. mulai dari cerita ditraktir buka puasa sekelas sama Smartfren di salah satu Restoran kece di Jakarta Selatan plus dapet handphone (lagi, hehehe), terus cerita keseruan gue mudik lebaran, sampai cerita gue sidang tugas akhir baru-baru ini. Alhasil saking banyaknya yang mau diceritakan malah berujung jadi MALES. Hehehe.

Tapi, berkat beberapa pertanyaan (lebih tepatnya sindiran) teman-teman, membuat gue akhirnya semangat. Ditambah lagi waktu blogwalking gue jadi makin semangat buat kasih asupan lagi buat blog gue ini. 

Banyak sekali yang mau gue tulis, tapi tentunya gak bisa gue tulis semuanya langsung sekarang. Soalnya gue tau kalian pasti akan bosan. Baca sampai sini aja udah bosan kan? Udah ngaku aja!!. Yang mau gue share sekarang yaitu yang sedang membelenggu (duileh) pikiran gue sekarang. Sebelumnya gue mau bertanya, 

Apasih rasanya jika punya teman akrab 17 orang yang selalu bareng-bareng, ketawa-ketiwi bareng, sedih bareng. Terus udah punya rencana buat pergi ke suatu tempat bareng, tapi ternyata kalian ditinggalin sendirian. Yang lainnya udah pergi bareng duluan? tapi kalian ditinggalin karena kesalahan yang kalian perbuat sendiri? Sedih atau malah biasa aja karena toh bukan maksud mereka mau ninggalin tapi karena kesalahan kita sendiri? Mungkin jawabannya beragam. Tapi,

Apa rasanya jika kalian 17 orang itu adalah teman sekelas yang sedang mengerjakan Tugas Akhir. Bareng-bareng ngerjain, saling nyemangatin satu sama lain saat ada yang down, saling membantu saat ada yang mengalami kesulitan. Bareng-bareng ngebayangin wisuda bareng sambil saling ledek-ledekan, janjian buat foto bareng pas wisuda. Tapi nyatanya kalian (sendirian) sudah dipastikan gak bisa ikut wisuda bareng teman-teman kalian yang lain. Dan itu karena kesalahan kalian sendiri juga? Gimana?

Jika gue ada diposisi itu, entahlah. Gue akan sedih banget, meskipun gue sadar itu adalah karena kesalahan gue sendiri. Gak kebayang aja teman-teman sekelas gue pada wisuda bareng-bareng, Sedangkan gue cuma bisa liat foto-fotonya aja, foto-foto kebahagiaan teman-teman sekelas gue.

Mungkin itu yang akan dialami salah satu teman sekelas gue, Budi. Yap, karena satu kesalahan fatal yang dia lakukan, membuat dia gak bisa ikut wisuda bareng gue dan teman kelas gue yang lainnya. Lebih parahnya lagi tugas akhir yang dia kerjakan sampai jungkir balik selama 2 bulan itu akan sia-sia karena harus mulai dari nol lagi.

Budi melakukan kesalahan yang sangat yang fatal bagi kampus gue, kesalahan yang benar-benar gak bisa dibantu sama sekali oleh dosen pembimbing. Kesalahannya, gak bisa ikut sidang karena telat. Alhasil, harus ulang daftar tugas akhir di gelombang berikutnya dan ngulang dari awal, mulai melakukan bimbingan. Syukur-syukur kalau dapet pembimbing yang sama lagi dan bisa diajak kompromi sehingga gak perlu ngulang dari awal. Kalau dapat pembimbing yang berbeda dan gak bisa diajak kompromi, gimana? 

Sepengamatan gue masing-masing orang itu punya pandangan berbeda. Begitupun dengan dosen pembimbing (dosbing). Misalnya dosbing gue mengatakan kalau 10 itu hasil dari 1+2+3+4   Sedangkan pembimbing yang lain mengatakan kalau 10 itu hasil dari (1x4) + (2x3). Entahlah bagaimana nasib Budi nanti, semoga diberi kemudahan.

Beberapa hari yang lalu gue dan Eka main kerumah Hastin karena udah lama gak ketemu. Kita cerita-cerita dari A-Z sampai akhirnya kita cerita tentang Budi. Rasanya masih gak percaya kalau Budi gak bisa bareng-bareng kita semua wisuda. Budi yang pintar, Budi yang jahil, Budi yang selalu bikin kita sekelas ketawa dengan celetukan ngasalnya, Budi yang selalu bikin cewe-cewe mikir tiap beli baju kira-kira kalau beli baju ini kalau dipake kekampus bakalan jadi bahan ledekan Budi gak ya, pokonya Budi is Kampret Friend But The best friends. 

Kita hanya 17 orang sekelas meskipun lebih kelihatan 50 orang (karena berisik) sehingga memiliki kedekatan yang cukup erat satu sama lain. Mungkin kita udah pernah ngerasain kehilangan teman kita satu persatu. Ada yang cuti maupun ada yang memutuskan buat berenti, tapi untuk masalah kali ini rasanya beda. Setelah satu persatu teman kelas mulai pergi meninggalkan kita 17 orang yang akhirnya punya satu impian yang sama. “Wisuda tahun ini bareng-bareng 17 orang”. Setiap ada yang mengucapkan kata-kata itu semua kompak teriak, Aamiinnnnnnn. 

Diawal-awal nyusun, mulai banyak yang gak yakin buat bisa wisuda bareng, ada yang belum dapat tempat riset, ada yang down karena gak kuat sama pembimbing, dan lainnya. Tapi saling menyemangati, saling menghibur sampai akhirnya semuanya kelar tepat waktu. Semuanya daftar buat maju sidang yang membuat kita semua senang karena selangkah lagi bisa bareng-bareng pake toga. Tapi Tuhan punya rencana lain, rencana yang terbaik untuk gue dan teman-teman gue.

Waktu gue dan Eka main kerumah Hastin ternyata Budi datang. Budi menunjukkan wajah yang biasa aja, wajah yang ga menujukkan punya suatu masalah, justru Budi masih bikin kita ketawa. tapi gue yakin dilubuk hatinya yang terdalam pasti dia sedih banget. Karena perjuangannya jungkir balik dua bulan ini sia-sia, entah udah berapa banyak kertas yang diprint lalu di corat-coret dosbing. Belum lagi selama ngerjain Tugas Akhir ada aja masalah yang dia rasakan. Mulai dari Kakeknya yang meninggal, surat riset yang susah dari perusahaan tempat dia ngeriset susah nurunin suratnya sampai Hp yang baru dia beli 2 minggu rusak. Sabar ya, Bud. 

Btw, Akhir-akhir ini Budi sering banget masang Profile Picture BBM nya foto-foto kita rame-rame sekelas. waktu dirumah Hastin kemaren, Budi bilang. 

"Gue gak masalah kalo harus ngulang dari awal, bayar lagi atau apalah. Yang gue gak sedihin itu gak bisa bareng-bareng wisuda sama kalian. Padahal kita kan udah bahas-bahas wisuda bareng waktu itu. SAKITNYA tuh disini, disini, disini (nunjuk seluruh organ tubuhnya)".


Liat aja ntar gue hapus-hapusin kontak kalian pas wisuda. Seminggu abis itu baru gue invite lagi, haha. Ucap budi sambil ketawa. Gue, Hastin, Eka hanya diam. Kita tau apa yang dirasakan, Budi. Entahlah, gue gak bisa ngebayangin jika ada diposisi dia.

Sabar ya, Bud. Tetap semangat. Semoga ini bisa jadi pelajaran hidup buat Budi, Tuhan pasti punya rencana indah buat lo, Bud. 

Semoga ini juga bisa jadi pelajaran buat gue dan anak-anak kelas bahkan semua orang. Saat kita melakukan sesuatu terus berjuangan karena biasanya halangan dan rintangan pasti selalu datang terutama saat ditahap akhir. Dewa 19 aja bilang “Hidup adalah perjuangan yang tak henti-henti”. Selamat berjuang, kawan. Sukses selalu. Sukses juga buat kalian semua yang baca tulisan gue ini.

Meskipun stress sama Tugas Akhir,
Tapi kalau ngumpul gak pernah lupa Foto-foto
Cowo paling depan baju cokelat (Budi)

Kangen suasana bareng Purel (Public Relations) Family



Comments

  1. Kalian satu kelas cuma bertujuha belas dan punya janji mau wisuda banget bikin aku bacanya....ya ampun kalian solid banget hehehe
    Salam ya Bang buat Budi dari blogger paling cetar membahana hahaha semoga semuanya ada hikmah di baliknya ya. Tuhan pasti punya caranya sendiri buat mengejutkan setiap mahkluk-Nya. Semangat Bang Budi....

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, Ma. hehe dikit yah... iya Alhamdulillah solid. udah kaya keluarga aja sih... :)

      Delete
  2. Kayaknya solid banget ya, bikin iri pula. Dan gak bisa bayangin kalo ada di posisi Budi. pasti sedih-sedihan terus. Tapi kayaknya Budi gak bakal sedih-sedihan terus deh. Semangat ka Budi! (harus sampein semangatnya lho ka ucup :p)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya alahamdulillah solid :). sama, gue juga gak bisa bayangin kalo ada di posisi budi. Aamiin.. semoga ya :)

      Delete
  3. kasian amat ya si budi. emang kalau telat doang segitu parahnya ya? jadi pelajaran nih buat gua.
    semoga dia diberi kelancaran dalam menyusun kembali

    ReplyDelete
  4. I know that feel, Bud. I know that feel.

    Gue juga pernah ngalamin hal serupa walopun kayaknya lebih 'nyesek' cerita si Budi. Semoga doi dimudahkan segala-galanya. Aamin.
    Keren juga ya bisa satu kelas kompak begitu. Jarang2 di kampus ngeliat kayak begitu, biasanya pada asik ngurus sendiri2.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin....

      iya biasanya dikampus individualisme. tapi alhamdulillah dikelas gue engga. lagian kita sebagai Anak PR dituntut buat bisa jadi team work yang baik, jadinya yagitu deh :)

      Delete
  5. Ayo cup yang rajin ngeblognya!

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, Ta. semoga bisa rajin kembali ya :)

      Delete
  6. semangat untuk kak Budi! ayo ka Budi!! :D

    ReplyDelete
  7. Titip salam sama Budi.
    Jangan sedih, Budi *sok akrab*. Gpp terakhir wisuda, tapi nanti suksesnya duluan :)

    ReplyDelete
  8. Duh, rusuh banget ya. Harusnya sih bisa ditolerir, kayak sidang ulang aja. Percuma ngerjain dua TA tapi ujungnya sama aja, gelarnya satu. Pendidikan oh pendidikan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya tuh harusnya bisa ditolerir dong. kasian kan :(

      Delete
    2. iya kasian banget :( gatau tuh. peraturan oh peraturan... :(

      Delete
  9. Kunjungin blog aku juga dong kakak, hehe..

    Ini link blognya kaka: http://fadillahabdi.blogspot.com/

    Thanks ya~~~

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah membaca. Silahkan memberikan komentar di Comment Box. Komentar kalian merupakan semangat bagi penulis :)