Orang Berpendidikan yang tak berpendidikan



Hari ini rumah lagi rame karena ada saudara yang datang menginap. Saat ini gue lagi duduk manis depan laptop dengan backsound suara saut-sautan ngorok dari abang dan saudara gue, merdu banget pemirsahhhhhhh, merddddduuuuuuuu. Malam minggu gue jadi makin kelabu deh nih. * jomblo sensitif* ebusetttt ngapa jadi begini tulisan gue. Okelah abaikan.

Sepertinya sabtu ini merupakan hari sabtu yang kurang asik, gue gak mau bilang sabtu buruk atau nasib buruk karena tuhan itu selalu ngasih yang baik-baik buat umatnya.  Kenapa gue bilang sabtu yang kurang asik. Selain hari ini gue gak bisa bobo ganteng sampai agak siang dikit karena gue hari ini masuk kerja eh main deh, oke maksudnya main sambil kerja. Namanya juga call center kakaaa….. yang belum tau tentang kerjaan gue bisa baca dulu disini

Di kantor gue bagi yang masuk weekend ataupun hari libur nasional boleh menggunakan baju bebas. Pakai kaos, jeans, sandal jepit  atau apalah, gak pakai baju juga boleh asalkan urat malunya udah putus. Selain itu juga boleh makan di meja kerja (biasanya harus di pantry) dan juga boleh nyalain TV di jam kerja plus telepon yang masuk gak terlalu banyak. Pokoknya bisa melupakan sejenak aturan kerja di hari biasa, makanya gue bilang main sambil kerja.

Kembali ke topik sabtu kurang asik, why I have to say that? karena call pertama yang gue terima, nasabahnya kurang asik. Jadi call pertama gue adalah ibu-ibu yang mana di ingin mengetahui total tagihan dari suami nya. Peraturan di kantor gue (sepertinya disemua bank) bahwa perihal data apapun hanya berhak diketahui oleh pemilik kartunya sendiri, alhasil gue jelasin sebaik mungkin dan sesopan mungkin, gak lupa kata “maaf” terselip dipenjelasan gue. Ibunya akhirnya ngalah tapi agak judes nada bicaranya. It’s not good enough to start my day



Dikantor gue ada beberapa macam mitos, salah satunya kalau telpon pertama kita udah gak asik akan ada kelanjutannya. Gue berdoa semoga semuanya lancar dan mitos itu gak berlaku bagi gue. telpon kedua gue masih aman tentram dan terkendali. Gue mulai agak santai dan semangat kembali. Telepon ketiga gue seorang bapak-bapak atau mas-mas entahlah yang pasti gue liat tahun kelahirannya 1980 dan suaranya masih segar sesegar ingatan gue terhadap ucapan itu orang. Sebut saja namanya Mr. Silly.

Jadi kasus yang gue tanganin dari Mr. Silly adalah dia kelebihan pembayaran di kartunya dan dia minta kelebihan pembayarannya dibalikin ke rekening dia kembali. Kelebihan pembayarannya adalah 12 juta-an, namun di sistem gue yang terlihat hanya 9 jutaan karena dia ada pemakaian yang menyebabkan dananya berkurang. Gue jelasin semuanya termasuk pemakaiannya dimana saja biar dia mengerti, tapi Mr. Silly ini malah marah-marah minta dananya dikembali 12 jutaan. Lalu telpon gue hold dan tanya ke Supervisor gue dan jelasin kalau dia marah-marah, kata SPV gue yaudah bikin aja laporannya sesuai permintaan dia.

Saat telpon gue angkat dan jelasin kalau dana yang dikembalikan sesuai dengan permintaan dia serta gue jelasin waktu prosesnya yaitu 7 hari kerja agar info semakin jelas. Tapi yang terjadi malah Mr. Silly ini malah semakin marah-marah, minta dananya dikembalikan hari itu juga. Lah gak bisa dong secara unit terkaitnya office hour, Cuma call center doang yang 24 jam. Gue jelasin dengan teramat sangat sopan dengan selalu menyelipan kata “maaf”. Tapi dia malah teriak-teriak seperti orang kesurupan, gue bisa tau itu dari nada bicaranya. Menyebutkan semua yang ada di kebun binatang ragunan. Dia memaki-maki perusahaan gue terus ngancam akan dimasukkan ke Media dan lapor YLKI (Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia). Yang bikin gue ngakak adalah ancaman dia yang akan membawa kasus ini ke meja hijau dan akan menuntut 10x lipat dari uang dia jika sampai hari senin dananya belum masuk. Gue Cuma bisa bilang “baik saya akan bantu tuliskan semua yang bapak sampaikan dalam laporan saya” lalu gue memberikan nomor laporan biar dia bisa diam. Lalu telpon langsung diputus.

Setelah telepon terputus gue tertawa ngeledek. Duh, ketauan banget kalau orang-orang kaya gini andalannya adalah ancaman, tapi yang bikin gue ngakak adalah ancamanya dia yang bawa kasus ke meja hijau dengan tuntunan  10x lipat. mungkin dia pengen cepat kaya, 10x 12 juta : 120 juta mennnnnn. Mungkin si Mr. Silly ini pikir bisa mendapatkan duit ratusan juta dengan cara ancam ini itu karena tidak mau mengikuti prosedur dalam pengajuan sebuah laporan. So stupid.

Beberapa menit kemudian teman gue datang ke Supervisor nanyain kasus yang sama seperti yang gue alami dan ternyata si Mr. Silly ini telpon lagi. Nah waktu gue balik dari toilet gue tanyain ke teman gue tentang si Mr. Silly ini dia bilang kalau dia juga dimaki-maki malah sampai berkata
“saya doakan kamu, istri kamu, dan anak-anak kamu nantinya masuk neraka sebagai seorang kafir”.

Gue kaget dengar cerita teman gue, sungguh semakin terlihat bodoh si Mr, Silly ini. Mungkin marah-marahnya ke gue tadi kurang sehingga telepon lagi. Haha.

Hari itu si Mr. Silly adalah bahan obrolan kita di kantor, ada yang kesel dengar ceritanya sambil bilang “biarin aja, ntar doanya juga balik lagi ke dia”, ada yang ketawa-ketawa dan ada yang cuma bilang “ah sudah biasa mah orang begitu, biasa kurang piknik”.

Gue belajar banyak dari pekerjaan gue kali ini sebagai seorang call center, belajar karakter orang-orang. Selain itu juga belajar bersabar, bersyukur dan juga belajar banyak tentang kehidupan.
Si Mr. Silly ini adalah satu contoh dari orang berpendidikan yang gak berpendidikan. Gue yakin dia adalah orang berpendidikan setelah melihat data pekerjaannya. Tapi miris sekali sama kelakuannya yang sungguh tidak seperti orang berpendidikan. Bahkan gue yakin orang yang gak berpendidikan sekalipun jauh lebih sopan.

Sebuah ironi dalam kehidupan. Semakin berpendidikan seseorang, maka prilakunya akan semakin tidak berpendidikan. Entah itu sombong, angkuh, egois, karena merasa  dirinya hebat. Tapi gue yakin orang seperti itu hanyalah 1 dari sekian banyak orang berpendidikan yang masih memiliki moral yang baik. Namanya juga hidup, ada yang baik dan buruk, ada hitam dan putih, ada malaikat dan setan, dan banyak hal lain yang berkebalikan.

Hasil gambar untuk orang berpendidikan yang tidak berpendidikan
orang-orang berpendidikan


Hasil gambar untuk orang berpendidikan yang tidak berpendidikan
Mr. Silly ???

Gue yakin yang baca blog gue adalah orang-orang berpendidikan dan yakin kalian bukan bagian dari silsilah si Mr. Silly ini. Is it right?? Sini Aliando peluk dulu :D mumpung lagi gak bener nih, hehe.


Comments

  1. Telpon pertama itu penentu segalanya ya mas hihihiii
    Pesti gemesh bgt, dlm ati pengen ga bhadapan ma nasabah reseh >____<

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, iya telepon pertama penentu, eh tapi gak juga sih. hehe

      beuhhh paling kalau ketemu langsung juga diam aja tuh orang. haha

      Delete
  2. hehe dijulukin Mr Silly ya kak???
    Silly banget memang menurutku wkwkwkwk

    ReplyDelete
  3. hahaha... Semoga si Mr. Uangnya segera bertambah deh ya, kasian udah marah marah gitu.. Pengen punya uang banyak kok kek gitu amat seh caranya -_-

    ReplyDelete
  4. Mau lah dipeluk aliando :3

    #PLAKK #PLAKK #PLAKK #LaluBonyok

    Yah, zaman sekarang emang gelar nggak bisa menjamin apapun kak (atau bang? aku manggil apa nih?)
    Soalnya sekarang semua orang bisa punya gelar. Mau pintar kek. bego kek. rajin kek. malas kek. Sinting kek. Kurang ajar kek. Dengan instan bisa punya embel-embel berpendidikan tinggi.
    Karena nya, gelar zaman skrg gak bisa jadi tolak ukur bahwa orang tsb "berpendidikan" luar dalam.

    salam kenal juga dari padang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. duhhh Aul curhat nih kayanya hahaha.. salam kenal juga :)))

      Delete
  5. namanya juga hidup ada yang baik ada pula yang buruk
    semuanya berpasangan ada negatif ada positif positif

    ReplyDelete
  6. Anjir udah kebawa suasana pas awal-awal bacanya eh terakhir ada pembunuhan karakter, mana Aliando :((
    Bhahahahk. Gue juga ngakak sama kelakuannya Mr.Silly. Kaya-kaya tapi bego. Mana nuntutnya 10 kali lipat lagi. Hello, dia fikir perusahaannya nenek moyang dia kali ya. Udah bang gausah dimasukin hati, apalagi dompet. Wakakaka.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha Deva mau dipeluk Aliando???wkwkwk

      dimasukin ke hati?? istimewa sekali si Mr. Silly itu donggg. yang dimasukin ke hati mah Maudy Ayunda mah. hahahah

      Delete
  7. Walaupun di awal tulisannya terlihat sedikit kacau, di tengah asik dan di tutup dengan manis.

    " Tapi gue yakin orang seperti itu hanyalah 1 dari sekian banyak orang berpendidikan yang masih memiliki moral yang baik."

    Mampir juga ke rfn19.blogspot.com salam kenal.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih kritiknya. Semoga tulisannya selalu bisa lebih baik lagi, masih dalam tahap belajar. Hehe

      Salam kenal, juga :))

      Delete
  8. Huwahaha. Anjir, gue juga mau dapet duit 120 juta. Mana caranya tinggal marah-marah, ngancem, dan nyumpahin doang. Ada-ada aja itu orang, Cup. XD
    Mungkin dia emang berpendidikan, tapi hanya cerdas IQ, tidak dengan EQ. Eh, sotoy amat dah gue. :(

    ReplyDelete
  9. mungkin doi lg pms, jd silly bgd gt...

    ReplyDelete
  10. call center itu harus sabar banget yak. makasih share pengalamannya, seenggaknya gue jadi tau kehidupan begini :")
    tapi itu kayaknya miris banget mitos kantornya. kalau dapet telepon gak enak, selanjutnya pasti bakal gak enak lagi. astaga :")

    ReplyDelete
  11. Semua pekerjaan emang ada resikonya ya, kalo di call center ya berarti siap mental ngadepin nasabah yang emosinya ampe begitu banget. Mungkin kalo gua jadi lo udah stres duluan :-D soalnya kerjaan gua yang sekarang ga berhubungan dengan "keluhan" dan "mengadukan masalah" dari pihak luar kayak begitu. Salut deh.

    Well, namanya juga manusia ya, wataknya pasti berbeda-beda. Bener tuh comment-nya si Yoga, bisa jadi cerdas IQ tapi ngga EQ-nya. Seharusnya berpendidikan tinggi dibarengi dengan kecerdasan emosi juga.

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah membaca. Silahkan memberikan komentar di Comment Box. Komentar kalian merupakan semangat bagi penulis :)