Seperti Apa Hidup Itu??

Hidup itu seperti roda. Selalu berputar kadang diatas, kadang dibawah.

Kalian tentu pernah bahkan sering mendengar  pepatah tersebut. Saat pelajaran bahasa atau saat kalian lagi nyombongin diri sama ke teman-teman. Pasti pepatah diatas jadi respon mereka.

Peristiwa yang menyangkut pepatah itu juga paling sering kita temuin di FTV atau film-film sinetron religi. Scene nya gak jauh-jauh dari orang miskin terus tiba2 jadi orang kaya dalam sekejap Atau sebaliknya.
Lalu, di dunia nyata Khususnya disekitaran kalian apa kalian pernah ketemu??

Gue Pernah.

Ceritanya gue sama Teman-teman gue lagi makan disalah satu restoran cepat saji yang terkenal dengan kentang goreng dan ice cream oreo nya. Sebetulnya itu favorit gue sih. Hehe.

Nah, saat gue dan teman gue selesai transaksi di meja kasir kita cari tempat duduk sambil bawa makanan. Gue ngelewatin salah satu staff lelaki yang lagi ngepel lantai. Gue liat sekilas dan gue merasa mengenal orang tersebut. Orang tersebut juga liat gue tapi hanya sebentar tapi dengan ekspresi yang gue gak ngerti. Entahlah dia masih ingat gue atau gak tapi gue teramat sangat kenal dengan sosok itu. Beliau adalah Senior Kasir (Supervisor) gue waktu kerja di Carefour 5 tahun lalu. Sebut saja namanya Bang Eko

Jujur saat itu gue shock, dulu waktu di Carefour Bang Eko ini kerjanya ngatur station anak-anak kasir, ngatur jadwal istirahat dan sebagai tempat anak kasir laporin hasil kerja harian. Tapi saat itu dia ngebersihin meja, lantai, nganterin makanan. Gue gak tau persis jabatannya. Tapi gue sedih.

Masalahnya saat itu gue bingung harus nyapa dan ngajak ngobrol atau engga. Gue takut kalau gue nyapa dan ngajak ngobrol Bang Eko akan jadi malu, minder dan rendah diri. Tapi kalau engga disapa dan ternyata dia masih kenal dan ingat gue, maka gue akan di cap sombong. Asli saat itu gue bingung. Tapi akhirnya gue memutuskan untuk pura-pura gatau setelah merasa bahwa Bang Eko ini juga menghindari gue. Entahlah... Semoga saja pilihan gue benar.

Kedua, gue ketemu dengan leader gue waktu kerja di Lion Air, sebut saja Bang Dendi. Gue ketemu abang ini pulang kantor saat lagi ngelewatin lift basement. Saat itu pintu lift kebuka dan gue gak sengaja menoleh ke dalam lift. Lift itu berisi 3 orang sekuriti salah satunya adalah Bang Dendi ini. Mata kita sempat beradu pandang dan gue melihat raut wajah bang Dendi seperti mengingat seseorang, tapi lift keburu tertutup dan gue melanjutkan jalan ke parkiran sambil meyakinkan diri bahwa itu adalah benar bang Dendi. Gak nyangka banget.

Terakhir, waktu gue ambil duit di Atm gedung graha pena. Selesai ke Atm langsung keluar gedung menuju motor. Saat gue mau pakai helm gue liat ada cowok keluar gedung dan gue kenal sosok itu. Kita pun sempat beradu pandang tapi dia langsung pergi. Mungkin buru-buru pikir gue.

Jujur saja gue masih ingat cowok itu adalah teman gue waktu kerja di Indomaret. Anaknya rajin banget, saat itu dia kerja sambil kuliah. Gue yakin kalau dia masih di Indomaret pasti posisi nya bagus saat ini. Tapi ternyata gue ketemu dia dengan pakaian yang persis sama dengan pakaian OB dikantor gue. Sedih.

Miris dan sedih banget rasanya ketemu orang-orang yang gue kenal cukup dekat dulu dalam keadaan yang gak pernah gue bayangkan saat ini.

Sedihnya lagi gue gak tau harus ngapain saat ketemu mereka. Salah gak sih gue pura-pura gak tau? Tujuan gue gak mau bikin mereka minder. Tapi merasa bersalah juga karena takut dianggap sombong dan belagu. Aku kudu piye? :(

Pelajaran yang bisa gue petik salah satunya adalah hidup kita gak pernah ada yang tau. Semua rejeki sudah diatur oleh-NYA. Tinggal apa yang akan kita lakukan dengan rejeki yang diberikan. Paling penting jangan pernah lupa bersyukur.

Semoga gue bisa ketemu teman-teman gue termasuk kalian dalam keadaan yang sama-sama baik agar tidak ada rasa takut dan minder diantara kita. Semangat dan sukses terus.




Ps : akhir-akhir ini jadi jarang update karena gue lagi karantina. Anjir bahasa gue AFI Junior kali ah. Gue lagi pendidikan Di salah satu Bank BUMN, mayan sih hidup mewah ala horang kayah haha soalnya difasilitasi semuanya. Tinggal belajar yang rajin dan fokus biar lulus. Bukan gak ada waktu buat nulis tapi udah keburu kecapean karena otaknya dikuras habis-habisan dari jam 8 sampai set 6 sore bahkan bisa sampai jam 6 sore. Sampai hotel jam set. 8 malam. Makan malam, Belajar dan tepar kecapean lalu bangun jam 5 pagi. Gitu terus siklusnya sampai 3 Desember nanti. Ini aja gue ngetiknya di HP dalam bus balik hotel sambil macet-macetan. Jadi maaf kalau banyak typo ya. Maaf juga kalo tulisannya amburadul. Ini ngapa jadi curhatnya kepanjangan. Udah ah sini Aliando peluk dulu satu-satu biar makin akrab :D

Kalian dapat salam nih dari beginian.
Masih ada tambahan 3 handbook lagi, Kak.



Comments

  1. Mau gimana pun keadaanya sapa aja biar nggak di sangka sombong, asal aliandonya jangan merasa mereka minder aja. Gitu :D

    ReplyDelete
  2. Tetep semangat buat mencerna isi handbook (yang katanya masih ada 3 lagi) :D. Semoga sukses pas evaluasinya nanti.

    Eh iya, klo sekiranya papasan sama orang yang kita dulu saling kenal (bahkan mungkin akrab),klo aku sih ya aq tegur aja Bro. Walaupun hanya sekedar "Mas" atau "Bang". Dan kalau kita lihat kondisinya sedang di bawah seperti itu ya nggak usah kita singgung hal-hal yang seperti itu pas kita ngobrol sama mereka.

    ReplyDelete
  3. Woah, adegan-adegan di atas bener kayak ftv. yang saling pandang terus lift ketutup apalagi. Hehehe. Mendingan sapa aja ka biar gak dibilang sombong sekaligus meyakinkan itu bener orangnya.

    ReplyDelete
  4. Tegor aja, Cup. Waktu gue masih kerja di pajak, hmm juga pernah punya temen yang sempet sekelas, eh nggak sengaja ketemu di restoran cepat saji. Dia jadi cleaning service apa. Namun, gue tidak mempermasalahkannya. Gue ajak ngobrol bentar dan gabung duduk sama gue. Cerita-cerita zaman dulu. Sempet makan bareng juga apa. :))
    Emang, sih, takut dia minder. Well, gue nggak memandang rendah seseorang dari jabatan atau kerjaan dia.

    Sekarang, gue gak tahu dia di mana. Apakah nasibnya membaik? Semoga saja. Gue sendiri malah pengangguran. :))

    ReplyDelete
  5. kalo elu dulunya deket sama orang itu, sapa aja, cup. toh lu pernah deket. ga ada salahnya juga bertegur sapa. kecuali, emang sblumnya lu ga deket. msih d pahamin. tpi gue pribadi gtu juga sih, ga mau nyapa sblum d sapa. bhahaha.

    yah, semoga aja temen'' lu bisa lbih sukses dari sekarang. masalah rejeki, jodoh, ga ada yg tau kan. cuman bisa sabar, usaha, plus tawakal. bersyukur juga perlu sih. harus malah.
    semangat, cup buat karantina. ntar d kenalin yak temen'' karantinanya, cup *ehe

    ReplyDelete
  6. Mending tegor aja, Cup. Toh bisa buat kita engga kepikiran lagi. Lega deh pokoknya. Kalo gue pernah tuh cuman beda cerita. Jadi kek gak sengaja papasan sama temen sekolah dulu tapi karena gak terlalu deket jadi ya pura pura gak liat gitu deh wkwkw :))

    ReplyDelete
  7. Gapapa kalik cup tetep disapa ajah :)
    nanya kabar, jangan sampe malah elu nanti yang disangka sombong, biar gimanapun mereka pernah baik kan sama elu :)

    ReplyDelete
  8. Ini gue komennya tanggaL 4 desember, berarti udah selesai karantina AFI dong yah. *lah
    Itu, Bang. Mungkin emang rada minder buat nyapa kali merekanya juga. Jadi memilih buat nggak difikirin deh. Kasian yah kalo udah kayak gitu :(

    ReplyDelete
  9. Bentar. Kalo gak salah nangkep, artinya temenmu yang di Indomaret hidupnya makin di roda bawah, dong? :') Ah jadi inget lagunya Armada yang jangan pandang sebelah mata itu...

    ReplyDelete
  10. iya sih dunia ini berputar.gue juga pernah sih ngalamin kayak gitu. gue ketemu sama temen gue yang udah lama banget. tapi ngga di sapa soalnya takut dia lupa. tapi saling liat2an gitu akaka. takutnya sih itu orang yang mirip aja.
    tapi kalo emang udah yakin itu temen kita sih mending sapa aja, ngobrol2 gitu siapa tau nambah pengalaman idup dari mereka :D

    ReplyDelete
  11. intinya gue setuju ama lu bang cup yang ini "Hidup itu seperti roda. Selalu berputar kadang diatas, kadang dibawah."

    ReplyDelete
  12. Mungkin baiknya di sapa aja kali yaa tapi ngelakuinnya pasti susah banget diposisi itu serba salah

    ReplyDelete
  13. Memang sih hidup ini kadang bagaikan roda yang berputar. Itulah kenapa kita harus pandai pandai bersyukur. Loh, kenapa ga disapa aja, Kak?
    Ohiya, salam kenal ya.

    ReplyDelete
  14. Sapa aja bang Ucup. orang kenal, perkara nanti gimana mah, nanti aja kalau udah nyapa mikirinnya... hehe

    ReplyDelete
  15. hhhmm, ya hidup emang muter gitu ya bang, setiap orang kebagian porsinya masing-masing. Ya, nikmati aja setiap jengkal kisah yang dituliskan yang maha kuasa.
    Sukses bang, btw gausah sok-sokan Aliando deh.

    ReplyDelete
  16. itu ada dua kemungkinan bang, kita yang ga enak hati apa mereka yang minder ama kita :)

    ReplyDelete
  17. Artikelnya sangat bermanfaat gan..
    trimakasih.. sukses selalu...

    ReplyDelete
  18. nasib seseorang ga ada yang tau gan, emang itu yang namanya hidup :D keep positif thinking

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah membaca. Silahkan memberikan komentar di Comment Box. Komentar kalian merupakan semangat bagi penulis :)