Positive Word For Good Life




Sebuah percakapan seorang ibu dan anaknya yang masih kecil di sinetron
A : Aku mau jadi dokter, Ma biar bisa ngobatin orang-orang sakit.
I : Wah cita-cita yang mulia itu, Nak. Kamu Pasti bisa jadi Dokter.
A : iya aku akan jadi dokter
20 tahun kemudian si anak menjadi dokter sesuai dengan yang dia bicarakan pada ibunya.

Hidup di sinetron enak dan mudah banget yah. Namanya juga sinetron, semua hal yang gak mungkin justru akan menjadi mungkin. Bahkan yang udah mati aja bisa hidup lagi di sinetron. Btw ini ngapa jadi ngomongin sinetron. Ya Tuhan gue udah lama gak nonton sinetron dan entah kenapa tiba-tiba gue menuliskan tentang sinetron. apakah ini pertanda akan ada sinetron tersanjung 10 atau cinta fitri 12 setelah suksesnya AADC 2? Oke bye kayanya gue kurang piknik.

Balik ke cerita si anak dengan mengesampingkan sinetron, kalian pernah dengar gak tentang ucapan adalah do’a? seperti ucapan polos si anak yang ingin jadi dokter yang ternyata terkabulkan 20 tahun kemudian. Rasanya begitu pulalah dengan gue sekarang. Pekerjaan gue sekarang adalah apa yang gue ucap dan inginkan waktu gue kecil secara gak sadar. Terdengar klise memang, gue pun masih gak percaya tapi beginilah gue sekarang.

Sejak kecil gue cukup rajin nabung di celengan (kalau sekarang mah, boro-boro) sampai akhirnya gue disuruh buka tabungan di Bank. Saat itu gue baru lulus SD tapi masih belum mulai masuk SMP. Gue ditemani abang gue ke Bank BRI untuk buka rekening tabungan. itu pertama kalinya gue ke Bank dan gue dilayani sama mba-mba customer service yang dandannya rapi dan orangnya ramah banget. Sedangkan orang disebelah gue dilayani sama mas-mas yang sama ramahnya. Itu point pertama Rapi dan Ramah.

Point kedua waktu si mba nyetak buku tabungan gue. dia Cuma naro buku tabungan di printer (yang sekarang gue tau namanya olivetti) terus buku tabungannya semacam dihisap masuk sendiri kedalam printer dan keluar secara sendiri juga. Gile keren gue terkesima dan norak banget.

Point ketiga waktu mba nya pasangin Spectroline di buku tabungan gue. kayanya kece banget gitu bisa masangin itu spectroline. Anjir pemikiran bocah yang suaranya masih cempreng dan baru ke bank norak dan gek bermutu banget. Btw gue baru tau nama Olivetti sama Spectroline itu baru-baru ini sejak gue jadi Customer Service bank.

Olivetti

Spectroline

Alhasil saat itu gue bilang sama diri gue sendiri kalau gue mau kerja kaya mba-mba itu pas udah gede. Pakaian kerja rapi, melayani orang dengan ramah dan penuh senyum, belum lagi peralatan kerja yang keren-keren itu. Gue memang suka gonta-ganti cita-cita mulai dari Pilot, Tentara, Pramugara, dll sebagai mana mestinya anak kecil tapi setelah gue ke bank rasanya mantap gue pengen jadi pegawai bank kaya mbak-mba itu. waktu itu gue gak tau namanya adalah customer service.

Sekarang 12 tahun sejak hari itu, gue adalah pegawai di salah satu bank yang menjabat sebagai customer service persis seperti mbak-mbak itu. Apa yang gue kerjakan sama halnya dengan mbak-mbak itu. Pakaian kerja rapi, melayani orang dengan ramah dan penuh senyum, dan yang terpenting gue akhirnya merasakan cetak buku tabungan  dan pasang spectrolite di buku tabungan. haha awalnya norak  karena kesenengan.

Tapi jangan kalian anggap gue gampang untuk meraih ini dan bukan berarti gue gak ada usaha juga, perjalanannya sungguh berliku-liku. Gue pernah kerja di Indomaret sebagai pramuniaga dan kasir, di Carefour sebagai kasir dan lanjut jadi customer service, di Lion Air sebagai Call Center, di Dufan (tapi Cuma 1 hari), di Litbang Kompas Frelance waktu kuliah, di Bank Permata sebagai Contact Center.

Sampai akhirnya sekarang gue di Bank BTN sebagai Customer Service. Kenapa bank BTN bukan BRI seperti mba-mbak itu? Apa mungkin karena gue tidak menyebutkan ingin kerja di Bank BRI? Hehe sotoy, yah namanya juga rejekinya disini, toh jobdesknya sama. Lagian gue pernah nyoba ke banyak Bank tapi gagal semua sampai hampir menyerah. Bahkan waktu nyoba di BTN ini hanya iseng dan gak pernah berharap seperti yang sudah-sudah. Ternyata tuhan berkata lain, jalan gue dilancarkan tahap demi tahap seleksi sampai akhirnya sekarang gue udah hampir 7 bulan di Bank BTN. Semoga tetap lancar dan berkah pekerjaan ini. Aamiin….

Sampai sekarang gue masih gak nyangka bahwa ucapan polos bocah cempreng 12 tahun lalu itu terkabulkan. Dari sini gue tersadar bahwa apa mungkin hal yang kita ucap akan diaminkan oleh para malaikat dan Allah? Karena jujur saja tanpa sadar banyak hal-hal yang gue ucapkan secara tidak sadar kemudian hal tersebtu kejadian. Selain dari pekerjaan gue yang sekarang sebetulnya banyak hal-hal lain yang baru gue sadari sekarang.

Waktu kelas 3 SMA teman gue pernah nanya “Cup lo mau kuliah dimana ntar?” dengan enteng gue jawab “KULI AH BSI AJAH” sambil ketawa-ketawa. And you know? 2 tahun kemudian gue benar-benar kuliah di BSI setelah 2 kali ikut SNMPTN gak lulus-lulus. Andai gue bilang kuliah bakalan di Oxford University mungkin sekarang hehehe… abaikan.

Lalu, waktu kuliah HP gue masih Blackberry sedangkan beberapa teman gue udah pakai android. Gue sering banget pinjam Android teman gue sampai ada temen gue yang bilang “beli cup, beli” dengan enteng gue jawab “ iya ntar gue punya android yang lebih bagus selow” . Beberapa bulan kemudian gue menang kuis dan hadiahnya HP android. Hp gue sering dipakai buat foto-foto anak kelas. ceritanya ada disini

Sering kita gak sadar dengan apa yang kita ucapkan justru malah kejadian. Mungkin gak langsung terjadi saat itu juga bisa jadi minggu depan, bulan depan, tahun depan atau malah 10 hingga 20 tahun kemudian. Makanya hindari deh kata-kata negartif meskipun cuma becanda misalnya “jadi pegawai biasa juga gpp yang penting kerja” atau “gue mah paling jadi kang parkir alfamart ntar” yang lebih parah gue sering banget liat status “mau mati aja rasanya” duhh serem euy. Mulai sekarang kurang-kurangin deh tuh.

Kita gak pernah tau kedepannya gimana kan? Jadi Yuk selalu gunakan kata-kata positif mulai sekarang. gak usah takut diledekin ngimpi disiang bolong sama orang lain, hidup kita bukan buat dengerin omongan orang lain. #ucuplagiwaras #adaapadenganucup


"Bermimpilah, karena Tuhan akan memeluk mimpi-mimpi itu" - Andrean Hirata(tetralogi laskar pelangi - Sang Pemimpi)

Btw, kalian ada yang punya cerita kaya gue gak? Share dongggg.

Comments

  1. wow.. template blog nya ganti yah... jadi tambah keren...

    wah... bener kata2 lo....
    doa2 gw banyak dikabulin loh.... saking banyak nya, ga enak ah taro sini...
    wkwkwk....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe Alhamdulillah kalo jadi tambah keren..


      Wah songong nih mentang2 udah sukses banget sekarang si mas dodo...

      Delete
  2. Baru main kesini lagi dan templatenya makin oke aja nih. Ciee~
    WAH. BANG UCUP. TUMBEN WARAS. MASYA ALLAH. ALLAHU AKBAR!
    Itu hoki banget njiiir dapet hape Android keren gara-gara ngomong gitu ke temen-temennya. Eh terkabul beneran. :D
    Gue setuju, nih, sama tulisannya. Emang kita, tuh, seringkali suka nggak sadar sama apa yang kita omongin dan tau-tau udah kejadian aja. Amit-amit jangan sampai kejadian yang negatif-negatif, deh .___.
    Bang Ucup yang lancar ya rezekinyaa. Semoga nanti bisa ketemu juga, deh, kita. (Mudah-mudahan dikabulin). Aamiin. Hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih orang ada yang baik mau bantuin ganti template. Hehe...

      Haha iya lagi waras banget nihh..

      Iya moga ketemu ya Dev. Aamiin...

      Delete
  3. MasyaAllah. jadi serem sama omongan sendiri kadang. :')
    The power of mimpi yaa.
    Yang nulis status "Pengen mati aja rasanya" itu bener kok, entar kan dia pasti bakalan mati juga.

    ReplyDelete
  4. Wii.. Baru main ke sini lagi. Templatenya sekarang lebih enak diliat.
    Wah keren. Dulu waktu kecil gue ngomong apaan ya? Semoga bukan pekerjaan yg aneh2.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Syukurlah kalau enak diliat..

      Haha hayoo ngomong apaan lo waktu kecil wkwkw

      Delete
  5. Samaaaa gue juga pernah ngalamin apa yg lo alamin cup :)
    Inget kaga pas gue dapet kamera kepret?
    Gue iseng ngetwit "mau banget rasanya dapet kamera kepret (polaroid) sbg hadiah ultah"

    Beberapa bulan kemudian stelah melewati ultah, gue malah menang hadiah dari satu majalah berupa kamera polaroid terbaru saat itu harganya kisaran 1,5 juta hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah keren virrr. coba twit pengen punya suami yang ...... segera siapa tau yakannn.. ehehe

      Delete
  6. Aku juga sering ngalamin sebenarnya, tapi sekarang lagi gimana ya.. loyo aja harapannya hahahaha. Semengat terus bang ucupp!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emip juga semangattt.

      Kangen emipppp ishh udah lama gak ketemuuuu...

      Delete
  7. Lupa gue dulu pas masih kecil ngomong apa. Semoga ngomong yang baik-baik deh. :')

    Tulisannya udah menyemangati gue, Cup. Thank you! :D

    ReplyDelete
  8. pengalaman yang menarik kak.. terimakasih atas sharingnya.. ooo iya kak kalau ingin tahu tentang cara membuat web yukk disini saja.. terimakasih

    ReplyDelete
  9. Sangat Bermanfaat Artikel Yang Di Posting , Kunjungi Juga Ya Blogger Saya Tentang Macam – Macam Usaha di Indonesia Agar Menjadi Sukses hanya di https://primapengusahamuda.blogspot.co.id/

    ReplyDelete
  10. Wahaha rasa rasanya gue juga baru tau nama benda itu, selama ini nggak pernah peduli juga sih soalnya


    kunjungi juga BLOG GUE

    ReplyDelete
  11. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah membaca. Silahkan memberikan komentar di Comment Box. Komentar kalian merupakan semangat bagi penulis :)