Sebuah Obrolan di Pesta Kopi

Halo gaaaaissss selamat hari Senin pertama di bulan Mei.  Wah senang sekali Senin Pertama dibulan ini gak perlu bangun pagi buat ke kantor. Ah Senin rasa Minggu ini sungguh menyenangkan. Btw, Selamat hari buruh semoga para buruh atau pekerja (termasuk saya) bisa sejahtera sehingga gaada demo-demo lagi apalagi yang anarkis.  Aamiin.

Bicara tentang kerjaan saya jadi teringat obrolan sabtu sore itu dengan salah seorang sahabat. Obrolan yang diiringi dengan alunan musik dari sebuah band (yang saya lupa namanya) di sebuah acara pesta kopi di Museum Mandiri Kota Tua Jakarta. 

Rasanya memang kurang pas membicarakan pekerjaan sampai ke benefit yang kami terima apalagi di sebuah acara pesta kopi yang tentu lebih afdol kalau membicarakan tentang kopi ataupun kedai kopinya. Tapi saya bukanlah pecinta kopi melainkan pecinta kedai kopi sehingga kurang banyak tau tentang kopi. 

Alhasil gabisa banyak bahas tentang kopi juga. Tapi kalau diajak ke kedai kopi sih saya tidak pernah nolak karena kedai kopi itu asik sekali tempat dan suasanya. Meski nantinya disana yang saya pesan bukan kopi melainkan cokelat. Silahkan tertawakan keanehan saya.

Obrolan sore itu berawal dari kedai kopi yang produknya sedang kami minum (teman saya yang beli kopi,  saya tetap belinya cokelat) lalu beralih ke cerita teman kampus dan tentang liburan teman saya esok harinya. Obrolan random sampai akhirnya mulai membahas pekerjaan masing-masing. 

Sebetulnya ini bukan kali pertamanya kami membahas pekerjaan bahkan sampai ke salary dan benefit dari kantor. Mungkin Banyak orang-orang yang merasa bahwa salary adalah sebuah privasi, bagi saya pun juga. Namun dengan beberapa sahabat saya cukup terbuka.

Seperti yang saya bilang, obrolan tentang pekerjaan sebetulnya sudah cukup sering kami bicarakan malah tiap ketemu selalu hal hal tentang pekerjaan yang kita bahas sambil sesekali bernostalgia tentang masa kuliah. Lagian Mau bahas apalagi coba? Mungkin nanti ketika masing-masing sudah menikah dan punya anak obrolan kami ketika ketemu akan lain lagi. 

Sekarang ini biarlah tentang pekerjaan dahulu yang dibahas. Tapi ada ucapan teman saya sore yang membuat saya diam dan berfikir. 

"Jujur aja,  gue kadang iri sama lo dan beberapa teman kita. Kok gue gabisa ya kaya kalian.  Kadang rasanya gue mau move aja dari kerjaan gue sekarang tapi kalau lagi bener,  kadang gue suka mikir juga kalau gue masih lebih beruntung dari teman-teman kita yang lain" 

Saya masih diam beberapa saat sambil berfikir. Saya di irikan oleh orang yang saya irikan juga.  Intinya kami saling iri. Saya iri dengan teman saya karena bisa kerja dengan pakaian bebas dan santai, sering kerja keluar kota yang sebetulnya bisa dimanfaatkan buat sambil traveling dan beberapa hal lainnya.

Sedangkan teman saya mungkin melihat status kepegawaian saya dikantor, benefit yang saya terima yang sedikit lebih dari yang dia terima, dan beberapa hal lain juga.

"Rumput tetangga selalu terlihat lebih hijau dan indah dari rumput sendiri"

Ah peribahasa itu mewakilkan apa yang sedang kami alami saat ini. Saling melihat keindahan yang lain tanpa melihat sebetulnya apa yang kami punya juga indah. Hanya melihat kehebatan orang lain tanpa menyadari kehebatan yang kami punya karena hanya fokus pada kelemahan diri sendiri. 

Kadang kita terlalu fokus sama kelemahan kita dan melupakan kehebatan yang kita punya sampai melupakan yang namanya bersyukur. Ah,  maafkan saya Tuhan.

Sore itu disebuah pesta kopi, sebuah perbincangan hangat dengan seorang sahabat membuat saya teringat bahwa saya masih kurang bersyukur dengan apa yang saya terima saat ini.

Kadang kita terlalu terlena melihat kehebatan orang lain hingga kita lupa bahwa kita juga diberi kehebatan dalam bentuk yang berbeda tapi lupa untuk bersyukur. 

Sudah zuper belom nih kata penutupnya? Salam Zuper gaisss.

Yaudah deh selamat menikmati hari Senin rasa Minggu.  Ingat!!! besok hari Selasa rasa Senin loh. 

Comments

  1. Kalau iri-irian begitu, gue juga pernah ngerasain, Bang. Kadang ngiri aja sama temen-temen yang udah duluan dapet kampus negeri impian. Tapi pas introspeksi, gue masih lebih beruntung punya kesempatan buat masuk sana dibanding yang kekurangan. Yah, kayaknya emang manusia nggak pernah puas, ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih. Intinya banyak2 bersyukur ya robi. Hehe

      Delete
  2. Gue juga kalau ke tempat ngopi gitu pesennya es teh manis. Itu the best bagi gue! Wqwq.

    Hm, iya juga. Kadang ngiri sama pegawai kantoran karena selalu dapet pemasukan tetap. Tapi kadang, kalau lagi banyak kerjaan dari klien dan honor per klien itu gede, kayaknya penghasilan sebulan bisa ngalahin gaji yang tetap. :)
    Sayangnya, udah kebiasaan terlalu fokus sama gak enak atau kekurangannya. Bayaran telat paling sering dikeluhin tuh. Ehe. Siplah. Semoga bisa lebih bersyukur.

    Ntaplah, Cup!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anjirrrrrr masih mending ogut pesennya cokelat. Drpad lau pesennya es teh manis. Lo kate warteggg??

      Iya semoga bisa lebih bersyukur ya yog. Aamiin..

      Delete
  3. Udah kok, Cup, kalimat penutupnya sudah zuper. Mantap.

    Ternyata emang gini ya, tipikal obrolan orang kantor. Ha ha saya juga sering, tiap ngobrol sama temen, pasti ada aja yang kita singgung soal keluhan, gak kerasan, pengen pindah kerjaan dsb. Betul sih, bersyukur adalah solusi satu-satunya, sekaligus solusi yang paling ampuh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah tua yaaa pasti. Wkwkwkw


      Yoman yuk selalu bersyukur..

      Delete
  4. Cuuuuup! Uda lah, kerjaan lau uda enak banget! Jangan dilepas! Huahahah.. Eh kecuali dapet PNS sik! Xixixi :p

    ReplyDelete
  5. Ayok cup kita ngopi-ngopi lagi! (pasti abis ini dibales suudzon dengan "ayok ah tapi lo kan sibuk di bla bla bla) -__-

    ReplyDelete
  6. di tunggu cerita selanjutnya gan
    https://goo.gl/wsMQ1h

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah membaca. Silahkan memberikan komentar di Comment Box. Komentar kalian merupakan semangat bagi penulis :)