Penyesalan

Setelah gue baca salah satu postingan di blognya Kresnoadi tentang penyesalan dia, gue jadi kepikiran buat bikin tulisan tentang penyesalan gue juga. sebenarnya tanpa gue tulis pun penyesalan itu masih sering terngiang-ngiang dikepala gue, entah itu saat tengah malam gue susah tidur, saat liat update-an teman-teman gue, atau saat gue boker.

Jika boleh mengulang waktu kembali, gue ingin balik ke jaman SMA dan memperbaiki semuanya. Memperbaiki nilai-nilai gue, memperbaiki kelakuan gue. Sebetulnya gue bukan anak badung di sekolah yang ngelawan guru atau sering bolos sekolah saat masih ada jam sekolah. Gue sama seperti anak-anak lainnya yang berangkat sekolah gak pernah telat, ikut kegiatan bimbingan belajar di sekolah. Gak ada hal ajaib yang gue lakuin disekolah yang memusingkan guru-guru gue, kecuali tiap ada razia rambut selalu nama gue gak pernah absen masuk daftar list siswa rambut tidak rapi. Bahkan ketika ada razia rambut, guru yang masuk ke kelas sudah teramat sangat hapal dengan memanggil nama gue duluan. Tapi itu gak masuk dalam list penyesalan gue karena gue emang paling benci potong rambut. Hal yang selalu gue hindarin. Bagi cowo-cowo tentu taulah alasannya apaan.

Yang gue sesali adalah kenapa gue gak rajin belajar saat SMA tapi malah sibuk sama kegiatan Marching Band. Yoi, gue saat SMA tergabung dalam tim marching band yang bukan merupakan ekstrakurikuler sekolah tapi adalah kegiatan olahraga kabupaten. Btw, marching band termasuk salah satu kegiatan olahraga yang diperlombakan di pekan olahraga provinsi dan juga PON namun engga seterkenal olahraga lainnya dan gue pernah jadi Atlit Pekan Olahraga Provinsi Jambi (PorProv) Jambi tahun 2008 saat gue masih di SMA mewakili Kabupaten gue. Biar gak dikira hoax nih ada fotonya biarpun cuma sedikit. dan ingin tau lebih banyak bisa tentang marching band bisa nonton film Indonesia 12 Menit atau film luar judulnya Drumline. keren banget filmnya.
latihan terakhir sebelum lomba Unjuk Gelar (LUG) esok harinya
cabang lomba Speed yakni lomba kecepatan dan ketangkasan
jalan cepat sambil main musik, engaaaaaapppp
duduk-duduk manis bareng kabupaten lain
 setelah pembukaan porprov
Kembali ke topik, gue merasa bahwa gue menyia-nyiakan masa SMA gue karena SMA adalah gerbang awal buat kita mulai mengumpulkan mimpi-mimpi kita. Setidaknya jika prestasi gue baik akan lebih gampang buat gue masuk ke universitas terbaik, maka gerbang mimpi gue akan lebih terbuka semakin lebar. Tapi yang gue lakuin malah sebaliknya, menutupnya rapat-rapat. gue sibuk sama marching band. Hidup gue sepertinya hanya di marching band dan main sama anak-anak marching band. Bahkan jadwal latihan marching band lebih banyak daripada jadwal bimbel gue. senin rabu jumat bimbel abis pulang sekolah, selasa kamis sabtu minggu latihan marching band dari abis pulang sekolah sampai maghrib.

Gue bukan orang bodoh karena tidak ada orang bodoh di dunia ini. Saat SD gue selalu jadi juara kelas, SMP gue masih masuk dalam urutan 5 besar di kelas, tapi SMA gue jangankan 10 besar, paling bagus gue peringkat 15 seringnya di 18 malah pernah terlempar di peringkat 20-an. Orang pintar emang akan kalah sama orang rajin. Dan jujur SMA gue jarang banget mengulang pelajaran dirumah karena udah kecapean pulang latihan. Nyokap bokap pernah negur tapi gue selalu berkilah dengan berbagai macam alasan. Bahkan gue pernah 2 minggu lebih gak masuk sekolah saat persiapan Pekan Olahraga Provinsi. Meskipun ada dispensasi dari sekolah tapi tetap saja gue ketinggalan banyak pelajaran sekolah. Beberapa kali juga sering gak masuk sekolah karena tampil di upacara pembukaan suatu kegiatan atau misalnya upacara hari pramuka, dll.

Lalu sekarang apakah penyesalan ini harus membuat gue terpuruk? Oh nooooo…

Dulu saat awal-awal gue lulus SMA liat teman-teman gue kuliah di beberapa universitas ternama lewat jalur khusus prestasi akademik atau jalur test bikin hati gue miris, gue gak bisa ikut jalur khusus karena prestasi akademik gue gak ada dan gue gak lulus jalur test 2 kali dan gue menyerah. Bodoh, iya gue bodoh saat itu, sebetulnya masih banyak peluang tapi gue menyerah duluan. Alhasil gue akhirnya terdampar di kampus swasta yang suka dijadiin bahan bulian satu Indonesia, mungkin.

Tapi, sekarang gue mulai sadar bahwa kegiatan yang saat itu gue lakukan bisa gue liat dari sisi positifnya gak hanya negatifnya saja seperti gue jadi punya banyak teman, lebih gampang bergaul sama orang, dapat pegalaman berharga bisa main alat-alat musik keren misal terompet, marimba, dll dan juga ikut pekan olahraga provinsi. selain itu gue lebih kekinian dimasa itu dengan memiliki geng. Nama geng nya “the gemble’s (red. gembel)” ebusettt kok gue alay yak, bahahaha

Andai saja waktu itu kerjaan gue cuma belajar dan belajar maka gue akan jadi anak introvert yang susah bergaul sama orang, jadi anak cupu. Andai gue kuliahnya di kampus ternama tentu gue gak akan ketemu teman-teman kampus gue yang isinya orang-orang gila semua dan gue gak akan kerja ditempat gue sekarang.

Intinya gue percaya rencana tuhan itu memang selalu indah, dan tuhan memberikan bukan apa yang kita harapkan tapi apa yang kita butuhkan. Semuanya tergantung dari bagaimana kita menyikapi rencana tuhan tersebut.

Dan menurut gue penyesalan bukan buat menghakimi diri sendiri tapi merupakan sebuah reminder yang membuat kita berpikir bahwa kita salah. Dengan adanya penyesalan kita jadi tau, bahwa kita tidak melulu menjadi orang benar tapi kita juga pernah salah. Semua manusia pasti pernah salah, terutama yang lagi ospek, MOS, skripsi dan juga cowok, selalu salah. Jadi kalau lo cowok dan lagi ospek atau mos atau lagi ngerjain skripsi maka hidup lo salah bangetttttttttttt.


Terus sekarang lo kalau menyesal karena suatu hal masih mau ngatain diri lo bego, tolol berlarut-larut sampai berpikiran buat gantung diri di pohon toge ? jangan ya manteman, Sini Babang Aliando peluk dulu satu-satu pikiran kalian selalu positif thinking :))

Comments

  1. Penyesalan yang berlarut-larut sama aja kaya orang yang numbuk tepung..hahaha

    Gue juga pernah menyesal tapi setelah dipikir-pikir masa depan gue masih panjang, gak ada guna buat disesalkan..

    Setuju deh buat Ucup

    ReplyDelete
  2. Hmmmm ternyata sumbernya dari Sma yaa...
    Tetiba inget jaman itu ngebet belajarnya bukan maen, tp setelah kuliah leyeh2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kita berbeda, daku SMA belajar disekolah doang :(

      Delete
  3. Postingannya bagus cup. Semangat. :)

    ReplyDelete
  4. "Tuhan memberikan bukan apa yang kita harapkan tapi apa yang kita butuhkan."

    Yaps. Yang penting tetep usaha.

    Babang Alindo Super Sekali :D

    ReplyDelete
  5. terus berusaha bang penyesalan udah buang aja kelaut tatap masa depan :D

    kunjungi juga ya website ane http://eventorganizerbanjarmasin.com

    ReplyDelete
  6. positif aja bang, hal yang negatif pun ada juga kok positifnya setidaknya itu mengajarkan kita tuk lebih berhati-hati biar gak menyesal lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju deh sama bimo (y) banyak hal negatif yh jg bisa jd positif :)

      Delete
  7. Apa yang kita lakukan saat ini menentukan masa depan kita. Jadi daripada musingin masa lalu yang nggak akan pernah datang lagi, mending kita sibuk menata diri di hari ini supaya esok jadi makhluk yang lebih baik. BTW, gue nyesel baca blog lo kak. Gue nyesel kenapa baru sekarang coba gue bacanya? :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. dika. masih idup?? muahahaah... semangat dikk.

      cieeee bentar lagi kuliahh

      Delete

Post a Comment

Terima kasih sudah membaca. Silahkan memberikan komentar di Comment Box. Komentar kalian merupakan semangat bagi penulis :)